Home Kategori Pertanian Organik Panduan Lengkap Kami tentang Media Tanam Organik di Indonesia

Panduan Lengkap Kami tentang Media Tanam Organik di Indonesia

479
0
media tanam organik

Media tanam organik adalah salah satu elemen kunci dalam praktik pertanian organik yang berkelanjutan. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan secara detail tentang pengertian media tanam organik, manfaatnya, jenis-jenis media tanam, dan cara menanam organik. Kami juga akan memberikan tips dan trik untuk kebun organik Anda di Indonesia.

Ringkasan Penting

  • Media tanam organik adalah substrat yang digunakan untuk menanam tanaman menggunakan bahan-bahan alami dan bebas dari bahan kimia sintetis.
  • Media tanam organik memiliki manfaat dalam pertanian ramah lingkungan seperti meningkatkan kesehatan tanah, mengurangi pencemaran lingkungan, dan meningkatkan kualitas hasil panen.
  • Beberapa jenis media tanam organik yang umum digunakan termasuk kompos, pupuk hijau, serbuk gergaji, sekam padi, dan pupuk kandang.
  • Langkah-langkah menanam organik meliputi persiapan media tanam, penanaman bibit, pemupukan, dan perawatan rutin.
  • Media tanam organik memiliki pengaruh positif terhadap pertumbuhan tanaman dan memiliki kelebihan dibandingkan dengan pupuk kimia.

Pengertian Media Tanam Organik

Media tanam organik adalah substrat yang digunakan untuk menanam tanaman menggunakan bahan-bahan alami dan bebas dari bahan kimia sintetis. Tujuannya adalah untuk menciptakan kondisi optimal dengan menyediakan nutrisi yang seimbang dan lingkungan yang mendukung pertumbuhan tanaman yang sehat. Bahan-bahan seperti kompos, pupuk hijau, serbuk gergaji, sekam padi, dan bahan organik lainnya digunakan sebagai komponen dasar untuk menciptakan lingkungan yang ideal.

Media tanam organik memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan media tanam konvensional. Pertama, media tanam organik lebih ramah lingkungan karena tidak menggunakan bahan kimia sintetis yang dapat mencemari tanah dan air. Selain itu, media tanam organik meningkatkan kualitas tanah dengan meningkatkan kandungan bahan organik dan memperbaiki struktur tanah yang lebih baik. Hal ini memungkinkan akar tanaman untuk menyerap nutrisi dengan lebih efisien.

Media tanam organik adalah substrat yang digunakan untuk menanam tanaman menggunakan bahan-bahan alami dan bebas dari bahan kimia sintetis.

Media tanam organik juga memiliki dampak positif terhadap pertumbuhan tanaman. Kandungan nutrisi yang seimbang dalam media tanam organik menyediakan nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman untuk tumbuh dengan baik. Selain itu, media tanam organik juga memiliki sifat yang dapat menjaga kelembaban tanah, memungkinkan tanaman untuk mendapatkan air dengan baik. Dengan demikian, tanaman yang ditanam menggunakan media tanam organik cenderung lebih tahan terhadap kondisi iklim yang ekstrem.

Kelebihan Media Tanam Organik:

  • Mengurangi pencemaran lingkungan
  • Meningkatkan kualitas tanah
  • Meningkatkan pertumbuhan tanaman
  • Meningkatkan ketahanan terhadap kondisi iklim ekstrem

Pada tabel di bawah ini, kami telah merangkum beberapa jenis media tanam organik yang umum digunakan:

Jenis Media Tanam OrganikDeskripsi
KomposDibuat dari bahan-bahan organik terurai seperti daun kering dan jerami. Memperbaiki struktur tanah dan menyediakan nutrisi.
Pupuk HijauTerbuat dari tanaman hijauan yang ditanam dan kemudian dijadikan pupuk. Meningkatkan kandungan nitrogen dalam tanah.
Serbuk GergajiDibuat dari serbuk kayu atau sisa pemrosesan kayu. Meningkatkan kandungan bahan organik dalam tanah.
Sekam PadiMemiliki kemampuan menahan air dengan baik. Meningkatkan retensi air dalam tanah.
Pupuk KandangTerbuat dari bahan limbah ternak. Memberikan nutrisi yang lengkap bagi tanaman.

Dengan menggunakan media tanam organik yang tepat, Anda dapat menciptakan kondisi yang optimal bagi pertumbuhan tanaman organik di kebun Anda. Selain itu, penggunaan media tanam organik juga dapat memberikan manfaat jangka panjang bagi lingkungan dan kesehatan tanah. Lanjutkan membaca artikel ini untuk mengetahui lebih lanjut tentang manfaat dan cara menanam organik menggunakan media tanam organik.

Manfaat Media Tanam Organik

Media Tanam Organik memiliki sejumlah manfaat yang signifikan dalam pertanian ramah lingkungan. Dengan menggunakan media tanam organik yang tepat, kita dapat menciptakan kebun organik yang sehat dan berkualitas. Berikut adalah beberapa manfaatnya:

  1. Meningkatkan kesehatan tanah: Media tanam organik dapat memperbaiki kualitas tanah dengan meningkatkan kesuburan dan menyediakan nutrisi yang seimbang. Bahan-bahan organik dalam media tanam juga dapat meningkatkan retensi air dan drainase tanah, menjaga tanah tetap subur.
  2. Mengurangi pencemaran lingkungan: Penggunaan media tanam organik mengurangi risiko pencemaran lingkungan dibandingkan dengan penggunaan pupuk kimia. Dengan menggunakan bahan-bahan alami, kita dapat mengurangi paparan tanaman dan lingkungan terhadap bahan kimia sintetis yang berpotensi merusak.
  3. Meningkatkan kualitas hasil panen: Tanaman yang ditanam menggunakan media tanam organik cenderung menghasilkan buah dan sayuran yang lebih berkualitas. Nutrisi yang seimbang dan lingkungan yang mendukung pertumbuhan tanaman yang sehat dapat menghasilkan hasil panen yang lebih besar, lebih segar, dan lebih bergizi.
  4. Meningkatkan keberlanjutan dan penghematan: Pertanian organik dengan menggunakan media tanam organik bertujuan untuk menciptakan keberlanjutan dalam produksi tanaman. Dengan cara ini, kita dapat mengurangi ketergantungan pada pupuk dan pestisida kimia yang mahal, sehingga dapat menghemat biaya dan sumber daya.

Dengan menggunakan media tanam organik, kita dapat memanfaatkan manfaat-manfaat ini dalam pertanian organik yang berkelanjutan. Selain itu, media tanam organik juga memungkinkan kita untuk menghasilkan makanan yang lebih sehat dan lebih ramah lingkungan.

Tabel: Perbandingan Media Tanam Organik dan Pupuk Kimia

AspekMedia Tanam OrganikPupuk Kimia
Kesehatan TanahMemperbaiki kualitas tanah dan menyediakan nutrisi alamiTergantung pada bahan kimia sintetis untuk nutrisi
Pencemaran LingkunganMengurangi risiko pencemaran dengan tidak menggunakan bahan kimia sintetisDapat menyebabkan pencemaran air dan tanah
Kualitas Hasil PanenHasil panen yang lebih berkualitas dan bergiziHasil panen yang mungkin mengandung residu bahan kimia
Keberlanjutan dan PenghematanMengurangi ketergantungan pada pupuk dan pestisida kimiaMenggunakan bahan kimia yang mahal dan memakan biaya

Jenis-jenis Media Tanam Organik

Media tanam organik digunakan dalam pertanian organik untuk menyediakan lingkungan yang optimal bagi pertumbuhan tanaman yang sehat. Terdapat beberapa jenis media tanam organik yang umum digunakan, yaitu kompos, pupuk hijau, serbuk gergaji, sekam padi, dan pupuk kandang. Setiap jenis media memiliki karakteristik dan kegunaan yang berbeda-beda.

Kompos

Kompos terbuat dari bahan organik terurai seperti daun kering, jerami, dan limbah organik lainnya. Kompos merupakan media tanam yang kaya akan nutrisi dan dapat memperbaiki struktur tanah. Selain itu, kompos juga mampu menahan kelembaban tanah sehingga membantu menjaga kesuburan tanah.

Pupuk Hijau

Pupuk hijau menggunakan tanaman hijauan seperti kacang hijau atau kacang tanah sebagai bahan dasarnya. Tanaman hijauan ini ditanam dan kemudian dicacah atau dicampur dengan tanah sebagai media tanam. Pupuk hijau memiliki kemampuan memperbaiki struktur tanah, menambah bahan organik, dan meningkatkan kandungan nitrogen dalam tanah.

Serbuk Gergaji

Serbuk gergaji merupakan sisa pemrosesan kayu yang dapat digunakan sebagai media tanam organik. Serbuk gergaji memiliki kemampuan menyerap air dengan baik dan membantu menjaga kelembaban tanah. Selain itu, serbuk gergaji juga mengandung nutrisi penting seperti kalium dan fosfor.

Sekam Padi

Sekam padi adalah lapisan pelindung yang melapisi butiran beras dan dapat digunakan sebagai media tanam organik. Sekam padi memiliki kemampuan menahan air sehingga membantu menjaga kelembaban tanah. Selain itu, sekam padi juga merupakan sumber silika yang baik untuk tanaman.

Pupuk Kandang

Pupuk kandang terbuat dari bahan limbah ternak seperti kotoran sapi, ayam, atau kambing. Pupuk kandang mengandung nutrisi yang lengkap seperti nitrogen, fosfor, dan kalium. Pupuk kandang dapat digunakan sebagai media tanam organik yang memberikan nutrisi penting bagi pertumbuhan tanaman.

Langkah-langkah Menanam Organik

Berikut adalah langkah-langkah untuk menanam secara organik menggunakan media tanam organik. Langkah pertama adalah menyiapkan media tanam dengan mencampurkan bahan-bahan organik yang sudah disiapkan sebelumnya. Anda dapat menggunakan kompos, pupuk hijau, serbuk gergaji, sekam padi, atau pupuk kandang sebagai komponen dasar. Pastikan untuk mencampur bahan-bahan ini dengan proporsi yang tepat untuk menciptakan lingkungan yang optimal bagi tanaman Anda.

Selanjutnya, siapkan bibit tanaman yang akan ditanam. Pilih bibit yang berkualitas dan sesuai dengan jenis tanaman yang ingin Anda tanam. Pastikan bibit dalam kondisi yang sehat dan bebas dari penyakit atau hama.

Kemudian, buat lubang tanam di media tanam yang sudah disiapkan. Pastikan lubang tersebut cukup dalam dan lebar untuk memasukkan bibit tanaman secara mudah. Tempatkan bibit ke dalam lubang dan tekan tanah di sekitarnya untuk menutupi akar dengan rapat. Setelah itu, berikan air secukupnya untuk memastikan tanah tetap lembab.

Terakhir, lakukan perawatan rutin untuk menjaga kesehatan tanaman. Berikan pupuk organik secara teratur untuk memberikan nutrisi tambahan bagi tanaman. Lakukan penyulaman jika ada tanaman yang mati atau rusak. Jaga juga kebersihan area tanam dan pastikan tidak ada gulma atau hama yang mengganggu pertumbuhan tanaman Anda.

Contoh Tabel: Perbandingan Jenis Media Tanam Organik

Jenis Media Tanam OrganikKelebihanKekurangan
KomposMeningkatkan kualitas tanah, menyediakan nutrisi yang seimbangDibutuhkan waktu untuk proses pembuatan kompos
Pupuk HijauMenghasilkan nutrisi alami, meningkatkan kelembaban tanahMembutuhkan waktu untuk pertumbuhan
Serbuk GergajiMemperbaiki drainase tanah, bisa mengurangi serangga dan hamaButuh perhatian khusus agar tidak mengering
Sekam PadiMenahan air dengan baik, menambah kelembaban tanahKurang mengandung nutrisi
Pupuk KandangMengandung nutrisi lengkap, memperbaiki struktur tanahDapat menimbulkan bau yang tidak sedap

Kelebihan Media Tanam Organik

Media tanam organik memiliki sejumlah kelebihan yang membuatnya menjadi pilihan yang baik dalam pertanian ramah lingkungan. Kelebihan pertama adalah kemampuannya untuk meningkatkan kualitas tanah. Dengan menggunakan bahan-bahan organik yang terdekomposisi, media tanam organik membantu memperbaiki kesuburan tanah dan meningkatkan kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman.

Selain itu, media tanam organik juga lebih ramah lingkungan daripada penggunaan pupuk kimia. Dalam pertanian konvensional, pupuk kimia dapat mencemari air tanah dan mengganggu keseimbangan ekosistem. Media tanam organik menggunakan bahan-bahan alami yang tidak mengandung bahan kimia sintetis, sehingga dapat mengurangi risiko pencemaran lingkungan.

Tanaman yang ditanam menggunakan media tanam organik cenderung memiliki hasil panen yang lebih baik dan berkualitas. Kualitas hasil panen yang lebih baik ini bisa dilihat dari ukuran, rasa, dan kandungan nutrisi yang lebih tinggi dibandingkan dengan tanaman yang ditanam menggunakan pupuk kimia. Dengan demikian, penggunaan media tanam organik dapat memberikan manfaat yang signifikan dalam pertanian organik.

Kelebihan Media Tanam Organik

KelebihanDeskripsi
Peningkatan kualitas tanahMedia tanam organik membantu memperbaiki kesuburan tanah dan meningkatkan kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman.
Pertanian ramah lingkunganMedia tanam organik menggunakan bahan-bahan alami yang tidak mengandung bahan kimia sintetis, sehingga dapat mengurangi risiko pencemaran lingkungan.
Hasil panen yang lebih baikTanaman yang ditanam menggunakan media tanam organik cenderung memiliki hasil panen yang lebih baik, baik dari segi ukuran, rasa, maupun kandungan nutrisi.

Tips Menanam Organik di Indonesia

Di sini kami akan memberikan beberapa tips dan trik untuk menanam secara organik di Indonesia. Namun, sebelum memulai, penting untuk memahami bahwa setiap daerah memiliki karakteristik tanah dan iklim yang berbeda, sehingga tips ini hanya sebagai panduan umum. Pastikan untuk mempelajari kondisi lingkungan tempat Anda tinggal dan menyesuaikan metode menanam agar cocok dengan kebutuhan tanaman.

1. Pilih bibit tanaman yang cocok dengan iklim dan tanah di wilayah Anda. Setiap tanaman memiliki preferensi yang berbeda terhadap suhu, kelembaban, dan nutrisi tanah. Konsultasikan dengan petani lokal atau penjual bibit untuk mendapatkan rekomendasi yang tepat.

2. Berikan pemeliharaan yang baik untuk tanaman Anda. Jaga kelembaban tanah dengan penyiraman yang cukup, namun jangan terlalu berlebihan sehingga tanah menjadi terlalu basah. Lakukan pemupukan secara teratur menggunakan pupuk organik yang sesuai dengan kebutuhan tanaman.

3. Lakukan pengendalian hama dan penyakit tanaman secara alami. Gunakan metode organik seperti menjaga kebersihan kebun, mengatur rotasi tanaman, dan menggunakan insektisida organik jika diperlukan.

4. Jaga kebersihan kebun dan buang sampah dengan benar. Tanaman organik membutuhkan lingkungan yang bersih dan sehat untuk tumbuh dengan baik. Pastikan untuk membuang sampah organik ke tempatnya dan menjaga kebersihan area sekitar kebun Anda.

Tabel: Perbandingan Media Tanam Organik

Media Tanam OrganikKelebihanKekurangan
KomposMeningkatkan kesuburan tanah
Mudah terdekomposisi
Membutuhkan waktu lama untuk proses dekomposisi
Pupuk HijauMeningkatkan kandungan nitrogen tanah
Menekan pertumbuhan gulma
Perlu waktu untuk penanaman dan pemangkasan
Serbuk GergajiMempertahankan kelembaban tanah
Menambah unsur organik
Butuh waktu lama untuk dekomposisi
Dapat mengasamkan tanah jika terlalu banyak
Sekam PadiMempertahankan kelembaban tanah
Menyediakan ruang udara bagi akar
Harus dikomposkan terlebih dahulu
Membutuhkan penyiraman yang lebih sering
Pupuk KandangMeningkatkan kesuburan tanah
Menyediakan nutrisi yang lengkap
Mengeluarkan bau yang kurang sedap
Membutuhkan waktu untuk dekomposisi

Pengaruh Media Tanam Organik terhadap Pertumbuhan Tanaman

Media tanam organik memiliki pengaruh yang positif terhadap pertumbuhan tanaman. Bahan-bahan organik dalam media tanam menyediakan nutrisi penting untuk mikroorganisme tanah yang mendukung pertumbuhan tanaman yang sehat. Selain itu, media tanam organik juga memiliki sirkulasi udara dan drainase yang baik, sehingga akar tanaman dapat tumbuh dengan optimal.

“Penggunaan media tanam organik telah terbukti dapat meningkatkan produktivitas tanaman dan mengurangi penggunaan pupuk kimia yang berbahaya bagi lingkungan,” kata ahli pertanian organik dr. Andika Pratama.

Dalam penelitian yang dilakukan oleh para ahli pertanian, ditemukan bahwa tanaman yang ditanam menggunakan media tanam organik cenderung memiliki pertumbuhan yang lebih baik. Hal ini disebabkan oleh adanya nutrisi alami yang terkandung dalam media tanam organik, sehingga tanaman mendapatkan asupan nutrisi yang seimbang dan berkelanjutan.

Lebih lanjut, penggunaan media tanam organik juga membantu dalam meningkatkan kualitas tanah. Bahan-bahan organik dalam media tanam dapat meningkatkan ketersediaan nutrisi dalam tanah dan menjaga kelembaban tanah yang optimal. Hal ini berdampak positif pada pertumbuhan dan perkembangan akar tanaman serta penyerapan nutrisi yang lebih baik.

Membongkar Mitos seputar Media Tanam Organik

Media tanam organik seringkali dikaitkan dengan berbagai mitos yang membuat orang ragu untuk mencoba pertanian organik. Namun, penting untuk memahami fakta sebenarnya seputar media tanam organik agar kita dapat membuat keputusan yang tepat. Berikut adalah beberapa mitos umum yang perlu kita bongkar:

Mitos 1: Pertanian Organik Sulit Dilakukan

Salah satu mitos yang sering beredar adalah bahwa pertanian organik sulit dilakukan. Namun, kenyataannya adalah pertanian organik dapat dengan mudah dipraktikkan jika kita memiliki pengetahuan dan keterampilan yang benar. Penggunaan media tanam organik dapat membantu menjaga kualitas tanah dan meningkatkan pertumbuhan tanaman secara alami. Dengan mempelajari teknik dan prinsip dasar pertanian organik, siapa pun dapat memiliki kebun organik yang sehat dan produktif.

Mitos 2: Media Tanam Organik Membuat Tanaman Tumbuh Lebih Lambat

Seringkali orang berpikir bahwa menggunakan media tanam organik akan membuat tanaman tumbuh lebih lambat dibandingkan dengan menggunakan pupuk kimia. Namun, hal ini tidak sepenuhnya benar. Media tanam organik menyediakan nutrisi yang seimbang dan kondisi lingkungan yang ideal bagi tanaman untuk tumbuh dengan baik. Dengan menggunakan media tanam organik yang tepat, tanaman dapat tumbuh lebih cepat dan menghasilkan hasil panen yang lebih baik.

Mitos 3: Media Tanam Organik Tidak Efektif dalam Mengendalikan Hama dan Penyakit

Ada juga kepercayaan yang salah bahwa media tanam organik tidak efektif dalam mengendalikan hama dan penyakit tanaman. Namun, media tanam organik yang baik sebenarnya dapat membantu meningkatkan kekebalan tanaman terhadap serangan hama dan penyakit. Selain itu, dengan menerapkan praktik pertanian organik yang sehat secara keseluruhan, seperti rotasi tanaman dan penggunaan metode pengendalian hama alami, kita dapat mengurangi risiko serangan hama dan penyakit tanaman secara signifikan.

MitosFakta
Pertanian organik sulit dilakukanPertanian organik dapat dipraktikkan dengan pengetahuan dan keterampilan yang benar
Media tanam organik membuat tanaman tumbuh lebih lambatMedia tanam organik menyediakan kondisi lingkungan yang ideal untuk pertumbuhan tanaman
Media tanam organik tidak efektif dalam mengendalikan hama dan penyakitMedia tanam organik dapat meningkatkan kekebalan tanaman terhadap serangan hama dan penyakit

Dengan memahami fakta seputar media tanam organik, kita dapat menghilangkan keraguan dan merencanakan kebun organik yang sukses. Pertanian organik memiliki banyak manfaat bagi lingkungan dan kesehatan kita, dan dengan menggunakan media tanam organik yang tepat, kita dapat membantu menciptakan masa depan pertanian yang lebih berkelanjutan.

Rekomendasi Media Tanam Organik Terbaik

Ada banyak jenis media tanam organik yang dapat digunakan dalam praktik pertanian organik. Setiap jenis media mempunyai keunggulan dan kecocokan yang berbeda-beda, tergantung pada jenis tanaman yang ingin ditanam dan kondisi lingkungan tempat tumbuhnya. Berikut ini adalah beberapa rekomendasi media tanam organik terbaik:

Kompos

Kompos merupakan salah satu jenis media tanam organik yang paling umum digunakan. Bahan baku kompos dapat berupa daun kering, jerami, atau sampah organik lainnya yang diurai oleh mikroorganisme menjadi humus. Kompos memberikan nutrisi yang seimbang dan memperbaiki struktur tanah. Media tanam ini cocok untuk banyak jenis tanaman dan dapat meningkatkan kesuburan tanah.

Pupuk Hijau

Pupuk hijau merupakan tanaman hijauan seperti kacang-kacangan atau rumput yang ditanam sebagai media tanam organik. Pupuk hijau memberikan nutrisi organik, meningkatkan kualitas tanah, dan mencegah erosi. Selain itu, pupuk hijau juga menekan pertumbuhan gulma dan meningkatkan kandungan nitrogen dalam tanah. Media tanam ini cocok untuk pertanian skala besar maupun kecil.

Serbuk Gergaji

Serbuk gergaji adalah limbah dari industri kayu yang dapat digunakan sebagai media tanam organik. Serbuk gergaji memiliki kemampuan menahan air dengan baik, sehingga cocok untuk tanaman yang membutuhkan kelembaban yang stabil. Selain itu, serbuk gergaji juga mengandung nutrisi yang dapat memberikan manfaat bagi tanaman. Media tanam ini cocok untuk budidaya tanaman hias atau sayuran.

Sekam Padi

Sekam padi adalah lapisan pelindung biji padi yang dapat digunakan sebagai media tanam organik. Sekam padi memiliki kemampuan menahan air yang baik dan membantu menjaga kelembaban tanah. Selain itu, sekam padi juga dapat memperbaiki struktur tanah dan meningkatkan pertumbuhan akar tanaman. Media tanam ini cocok untuk tanaman yang membutuhkan drainase yang baik seperti tanaman semusim.

Dalam memilih media tanam organik terbaik, penting untuk mempertimbangkan kondisi lingkungan dan kebutuhan tanaman. Jika Anda masih bingung dalam memilih media tanam yang tepat, konsultasikan dengan ahli tanaman organik atau petani lokal untuk rekomendasi yang sesuai dengan jenis tanaman dan wilayah Anda.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kita telah membahas secara detail tentang media tanam organik dan semua aspek yang terkait dengannya. Media tanam organik adalah substrat yang digunakan dalam pertanian organik untuk menciptakan kondisi optimal bagi pertumbuhan tanaman yang sehat. Dengan menggunakan bahan-bahan alami dan bebas dari bahan kimia sintetis, kita dapat menjaga keberlanjutan pertanian dan menghasilkan hasil panen berkualitas.

Kita juga telah membahas manfaat media tanam organik, seperti meningkatkan kesehatan tanah, mengurangi pencemaran lingkungan, dan menghasilkan hasil panen yang lebih baik. Selain itu, kita juga telah menjelaskan berbagai jenis media tanam organik yang dapat digunakan, seperti kompos, pupuk hijau, serbuk gergaji, sekam padi, dan pupuk kandang.

Langkah-langkah menanam organik menggunakan media tanam organik juga telah kita jelaskan, mulai dari menyiapkan media tanam hingga melakukan perawatan rutin. Kita juga telah membongkar beberapa mitos seputar media tanam organik dan menjelaskan pengaruh positifnya terhadap pertumbuhan tanaman.

Dengan menerapkan praktik pertanian organik dan menggunakan media tanam organik yang tepat, kita dapat menciptakan kebun organik yang sehat dan berkualitas. Mari kita nikmati hasil panen yang sehat dan peduli terhadap lingkungan dengan pertanian organik dan media tanam organik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here